Bupati Pemalang nonaktif segera disidangkan terkait jual beli jabatan

Elshinta
Jumat, 09 Desember 2022 - 19:09 WIB | Editor : Widodo | Sumber : Antara
Bupati Pemalang nonaktif segera disidangkan terkait jual beli jabatan
Bupati Pemalang (nonaktif) Mukti Agung Wibowo menutupi mukanya saat berjalan keluar usai menjalani pemeriksaan di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta, Rabu (30/11/2022). ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/hp.

Elshinta.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyerahkan barang bukti dan dua tersangka dalam kasus dugaan suap jual beli jabatan di Pemkab Pemalang, Jawa Tengah ke penuntutan agar dapat segera disidangkan.

Dua tersangka, yaitu Bupati Pemalang nonaktif Mukti Agung Wibowo (MAW) dan Adi Jumal Widodo (AJW) dari pihak swasta atau Komisaris PD Aneka Usaha (PD AU). Keduanya merupakan pihak penerima kasus itu.

"Tim jaksa, Kamis (8/12) telah selesai menerima penyerahan tersangka dan barang bukti tersangka MAW dan kawan-kawan dari tim penyidik. Penyerahan tersangka dan barang bukti dilakukan karena tim jaksa menyatakan seluruh isi kelengkapan berkas perkara terpenuhi," kata Kepala Bagian Pemberitaan KPK Ali Fikri dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

Ia mengatakan penahanan terhadap dua tersangka itu tetap dilakukan untuk masing-masing 20 hari ke depan sampai dengan 27 Desember 2022. Saat ini, AW ditahan di Rutan KPK pada Gedung Merah Putih KPK, Jakarta dan AJW ditahan di Rutan KPK pada Kavling C1 berlokasi Gedung Pusat Edukasi Antikorupsi KPK, Jakarta.

"Pengadilan tipikor (tindak pidana korupsi) segera akan menerima pelimpahan berkas perkara dan surat dakwaan dari tim jaksa dalam waktu 14 hari kerja," ucap Ali.

KPK total menetapkan enam tersangka. Adapun sebagai pihak pemberi, yaitu penjabat (Pj) Sekda Kabupaten Pemalang Slamet Masduki (SM), Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pemalang Sugiyanto (SG), Kepala Dinas Kominfo Kabupaten Pemalang Yanuaris Nitbani (YN), dan Kepala Dinas PUPR Kabupaten Pemalang Mohammad Saleh (MS).

Keempatnya saat ini sudah berstatus terdakwa dan sedang menjalani persidangan di Pengadilan Tipikor Semarang.

Dalam konstruksi perkara, KPK menjelaskan tersangka MAW, setelah beberapa bulan dilantik menjadi Bupati Pemalang, merombak dan mengatur ulang posisi jabatan untuk beberapa eselon di lingkungan Pemkab Pemalang.

Sesuai arahan MAW, Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Pemkab Pemalang membuka seleksi terbuka untuk posisi jabatan pimpinan tinggi pratama di Pemkab Pemalang.

Dalam pemenuhan posisi jabatan tersebut, KPK menduga ada arahan lanjutan dan perintah MAW, yang meminta agar para calon peserta menyiapkan sejumlah uang jika ingin diluluskan. Selanjutnya, AJW, orang kepercayaan MAW, memasukkan uang yang diberikan secara tunai itu ke dalam rekening bank miliknya untuk keperluan MAW.

Besaran uang untuk setiap posisi jabatan bervariasi sesuai dengan level jenjang dan eselon, berkisar antara Rp60 juta sampai Rp350 juta. Pejabat yang memberi uang suap untuk jabatan di Pemkab Pemalang ialah SM untuk posisi penjabat sekda, SG untuk kepala BPBD, YN untuk kadis Kominfo, dan MS untuk kadis PUPR.

Terkait pemenuhan posisi jabatan di Pemkab Pemalang, MAW melalui AJW diduga telah menerima sejumlah uang dari beberapa ASN di Pemkab Pemalang maupun dari pihak lain, dengan jumlah sekitar Rp4 miliar.

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

Baca Juga

 
KY dan MA putuskan Hakim MY diberhentikan dengan tidak hormat
Sabtu, 04 Februari 2023 - 14:57 WIB

KY dan MA putuskan Hakim MY diberhentikan dengan tidak hormat

Elshinta.com, Komisi Yudisial (KY) dan Mahkamah Agung (MA) memutuskan untuk menjatuhkan sanksi berat...
Oknum ANS di Lampung dilaporkan ke polisi
Sabtu, 04 Februari 2023 - 11:01 WIB

Oknum ANS di Lampung dilaporkan ke polisi

Elshinta.com, Kepolisian Sektor (Polsesk) Tanjung Karang Timur, Polresta Bandarlampung, membenarkan ...
Gayus Lumbuun ingatkan hukuman JC harus tetap memperhatikan perbuatan
Sabtu, 04 Februari 2023 - 06:55 WIB

Gayus Lumbuun ingatkan hukuman JC harus tetap memperhatikan perbuatan

Elshinta.com, Mantan Hakim Agung Republik Indonesia Gayus Lumbuun mengatakan hukuman bagi seorang te...
Dua terdakwa kasus Kanjuruhan dituntut 6 tahun 8 bulan penjara
Sabtu, 04 Februari 2023 - 02:11 WIB

Dua terdakwa kasus Kanjuruhan dituntut 6 tahun 8 bulan penjara

Elshinta.com, Dua orang terdakwa kasus kerusuhan di Stadion Kanjuruhan Malang, yakni Suko Sutrisn...
Jaksa periksa Kadis ESDM NTB terkait kasus korupsi tambang pasir besi
Jumat, 03 Februari 2023 - 20:57 WIB

Jaksa periksa Kadis ESDM NTB terkait kasus korupsi tambang pasir besi

Elshinta.com, Jaksa penyidik kejaksaan memeriksa Kepala Dinas Energi Sumber Daya Mineral Nusa Tengga...
Polres Situbondo berhasil tangkap perempuan pelaku pembuang bayi
Jumat, 03 Februari 2023 - 20:45 WIB

Polres Situbondo berhasil tangkap perempuan pelaku pembuang bayi

Elshinta.com, Satuan Reskrim Polres Situbondo, Jawa Timur, menangkap seorang perempuan CAP (19) di ...
Marak isu penculikan, Polda Lampung imbau agar tak panik
Jumat, 03 Februari 2023 - 18:34 WIB

Marak isu penculikan, Polda Lampung imbau agar tak panik

Elshinta.com, Kepolisian Daerah Lampung mengimbau masyarakat setempat tidak panik menyikapi isu penc...
Mantan pejabat Bawaslu Kaur di vonis 3 tahun penjara terkait korupsi
Jumat, 03 Februari 2023 - 18:26 WIB

Mantan pejabat Bawaslu Kaur di vonis 3 tahun penjara terkait korupsi

Elshinta.com, Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Bengkulu memberikan vonis tiga tahun...
Saksi sebut promosi jabatan eselon tiga Dinsos Pemalang dipatok Rp50 juta
Jumat, 03 Februari 2023 - 18:19 WIB

Saksi sebut promosi jabatan eselon tiga Dinsos Pemalang dipatok Rp50 juta

Elshinta.com, Pejabat yang dipromosikan untuk menduduki jabatan eselon tiga di Dinas Sosial, Keluarg...
Polisi Blitar usut temuan bayi baru lahir dibuang
Jumat, 03 Februari 2023 - 16:58 WIB

Polisi Blitar usut temuan bayi baru lahir dibuang

Elshinta.com, Aparat Kepolisian Resor Blitar Kota mengusut kasus bayi baru lahir yang dibuang dan di...

InfodariAnda (IdA)