Dubes Irak di PBB: ISIS Lakukan Genosida
Kamis, 19 Februari 2015 - 07:29 WIB | Penulis : Dewi Rusiana | Editor : Administrator
Kelompok militan ISIS dituduh melakukan genosida terhadap berbagai kelompok di Irak, baik Muslim maupun non-Muslim (foto: dok)
Duta besar Irak untuk PBB hari Selasa (17/2) menuduh militan ISIS melakukan genosida, sehari sebelum Dewan Keamanan PBB melakukan rapat darurat menyusul klaim bahwa militan itu membunuh 21 orang Kristen Mesir di Libya.<br><br>Duta Besar Mohamed Ali Al-Hakim mengatakan kepada Dewan Keamanan, “Kelompok-kelompok teroris (ISIS) telah menistakan semua nilai kemanusiaan. Mereka telah melakukan kejahatan paling keji terhadap orang Irak – baik terhadap Syiah maupun Sunni, warga Kristen, orang Turkmen, Shabak ataupun Yazidi. Ini adalah kejahatan genosida yang harus dipertanggungjawabkan di hadapan pengadilan internasional.”<br><br>Komentar itu dinyatakan sementara sejumlah laporan muncul bahwa mayat gosong belasan orang ditemukan di kota al-Baghdadi, yang minggu lalu direbut militan ISIS.<br><br>Dewan Keamanan PBB ditekan untuk mengambil tindakan setelah militan ISIS awal minggu ini merilis video yang menampilkan pemenggalan sejumlah pekerja Kristen Mesir di Libya. Itu adalah pertama kalinya ISIS menayangkan pembunuhan mereka diluar wilayah yang mereka kuasai di Irak dan Suriah.<br><br>Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sissi menuntut agar PBB mengambil kendali. Hari Selasa, ia meminta Dewan Keamanan PBB mengesahkan resolusi untuk intervensi militer internasional di Libya.<br><br>Komentar itu diungkapkan dalam wawancara dengan radio Europe 1 di Perancis, sehari setelah pasukan Sissi membalas dengan melancarkan serangkaian serangan udara terhadap militan ISIS di Libya timur.<br><br>Dewan Keamanan PBB dijadwalkan menggelar sidang darurat hari Rabu.<br><br>Akibat dualisme pemerintah dan pihak-pihak milisi yang saling berebut kekuasaan, Libya masih dilanda kekosongan kekuasaan dan penegakan hukum empat tahun setelah jatuhnya mantan pemimpin Moammar Gaddafi. <br><br>.
DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.
Baca Juga
 
Senin, 23 April 2018 - 06:04 WIB
Tiongkok telah menerima informasi mengenai kunjungan Menteri Keuangan AS Steven Terner Mnuchin ke Ti...
Minggu, 22 April 2018 - 10:04 WIB
Kantor Juru Bicara Pemerintah Daerah Administrasi Khusus Makau kemarin (21/4) menyatakan, pihaknya d...
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
<p>Bayangkan ini - Anda berada di rumah dan di halaman belakang bersama anak-anak Anda. Anda m...
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
<p>Serangan sekutu AS ke Suriah tidak berdampak langsung pada Indonesia namun bagi kelompok pr...
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
<p>Angka ekspor minuman anggur (wine) dari Australia ke China mencapai angka tertinggi dalam 1...
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
<p>Dalam pemandangan langka, perempuan Palestina berada di garis depan selama bentrokan Jumat ...
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
<p>Sebuah laporan terbaru menyebutkan bahwa bila Australia membatasi jumlah migran yang masuk ...
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
<p>Pasukan Udara Arab Saudi pada Jumat (13/4) menghancurkan satu rudal yang ditembakkan oleh g...
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
<p>Seorang polisi perempuan terluka parah akibat ledakan bom di Stadion Vasil Levski saat pert...
Jumat, 13 April 2018 - 10:40 WIB
<p>Di Indonesia banyak orang terobsesi pada makanan pedas -namun cabe paling pedas sedunia jus...
Live Streaming Radio Network
Live Streaming ElshintaTV
InfodariAnda (IdA)