Sabtu, 16 Desember 2017

Delapan WNI dideportasi Malaysia ke Batam

Rabu, 11 Januari 2017 19:08

Ilustrasi. Foto: CNN indonesia Ilustrasi. Foto: CNN indonesia
Ayo berbagi!

Kementerian Luar Negeri RI membenarkan bahwa ada delapan WNI yang dideportasi oleh pihak keimigrasian Malaysia ke Batam setelah sebelumnya dikenakan status not to land (NTL) di Singapura.

"Betul bahwa pada 10 Januari terdapat delapan WNI yang dideportasi Otoritas Malaysia melalui Batam," kata Direktur Perlindungan WNI dan Badan Hukum Indonesia Kementerian Luar Negeri, Lalu Muhammad Iqbal, dalam keterangan pers yang diterima di Jakarta, Rabu (11/1).

Menurut Iqbal, dari hasil verifikasi Kementerian Luar Negeri, diketahui delapan WNI itu santri Pondok Pesantren Darul Hadits, Bukit Tinggi, Sumatera Barat.

"Mereka berangkat ke Malaysia pada tanggal 3 Januari. Tinggal di Kuala Lumpur selama tiga hari, salah satunya untuk pengobatan salah seorang anggota mereka, dan tinggal satu malam di Perlis. Pada tanggal 7 Januari mereka menuju Pattani untuk belajar mengenai sistem pendidikan di lembaga pendidikan agama Islam di Pattani," ujar dia.

Selanjutnya, kata Iqbal, pada 9 Januari, mereka memasuki Singapura melalui Johor lalu berencana menginap selama satu hari di Singapura. Namun, setibanya di Singapura, pihak imigrasi mengenakan status NTL kepada para WNI tersebut.

"Alasan utamanya adalah karena ditemukan gambar atau foto di HP (telepon genggam) mereka yang terkait dengan ISIS. Karena itu mereka dideportasi dari Singapura ke Malaysia," ucap dia.

Kemudian, ketika di Malaysia, kedelapan WNI tersebut ditangani oleh unit anti-teror Malaysia, E8 IPK Kepolisian Malaysia, dan diperiksa lebih dalam pada 10 Januari 2017.

"Dari pendalaman tersebut, sementara ini E8 IPK menyimpulkan bahwa mereka mengamalkan ajaran ahlussunah wal jamaah, seperti kebanyakan umat Islam di Indonesia dan Malaysia, dan tidak mendukung ISIS," kata Iqbal.

Dia menjelaskan, pihak E8 IPK juga menyimpulkan bahwa gambar-gambar terkait ISIS yang ditemukan pada telepon seluler milik salah satu WNI tersebut diterima secara tidak sengaja melalui media sosial.

"Karena itu mereka dibebaskan, namun harus meninggalkan Malaysia saat itu juga. Mereka selanjutnya dipulangkan melalui Batam dan diserahkan untuk penanganan serta pendalaman lebih lanjut kepada Polda Kepulauan Riau," kata Iqbal. (Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-AnJ

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar