Kamis, 23 Maret 2017

Pemda diminta tinjau penyewaan pulau dan segera berikan nama

Jumat, 13 Januari 2017 09:35

Ayo berbagi!

Pemerintah daerah (pemda) diminta untuk meninjau kembali kontrak penyewaan pulau-pulau di Indonesia, dan segera melakukan pemberian nama terhadap pulau-pulau yang belum diberikan nama. 

Hal itu dikatakan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo, seperti diinformasikan Humas Puspen Kemendagri, Kamis (12/1).

“Segera dilihat kontraknya berapa tahun, apakah ada nilai tambahnya untuk daerah,” kata Mendagri.

Mendagri juga meminta daerah untuk segera melakukan pemberian nama terhadap pulau-pulau yang belum diberi nama, dimana sebelumnya dia memberikan saran untuk tidak menggunakan nama asing melainkan dengan menggunakan bahasa Indonesia yang baik, seperti nama tokoh maupun dari bahasa daerah setempat.

Sebelumnya, Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) telah melakukan koordinasi dengan Kementerian Kordinator Kemaritiman dan juga ingin mempercepat proses penamaan pulau-pulau kecil dan terluar Indonesia, yang juga melalui Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

KKP melalui Direktorat Jenderal Pengelolaan Ruang Laut menargetkan 111 Pulau-Pulau Kecil dan Terluar di Indonesia. Dirjen Pengelolaan Ruang Laut, Brahmantya Satyamurti mengatakan, KKP akan memberikan nama, mensertifikasi, dan mengelola 111 PPK di 2017.

“Target tahun ini, kita mengutamakan 111 PPKT sertifikasi lahan. Kita kelola melalui Hak Pengelolaan Lahan (HPL), karena pulau kecil dan terluar kita ada 92 pulau, dan sudah didaftarkan lagi 19, jadi total 111 pulau,” ungkapnya dalam paparan Refleksi 2016 dan Outlook 2017 Ditjen PRL di Jakarta, Selasa (10/1).

Mendagri juga menyebutkan minimal di pulau-pulau tersebut sudah ada mercusuar sehingga dapat memperjelas batas wilayah Indonesia. Mendagri juga menyebutkan saat ini masih ada pulau yang disewa oleh asing.

“Minimal ada mercusuarnya, minimal ada tonggaknya, sehingga jelas batas wilayah, sekarang banyak pulau yang belum punya nama tapi disewa oleh asing, kayak di NTT dan di beberapa daerah pariwisata,” ungkap Mendagri.

Karena itu, tegas Mendagri, penting bagi pemda untuk segera melakukan pengecekan kembali pulau-pulau yang disewa serta memperhatikan manfaatnya untuk daerah setempat. 

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-der

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar