Rabu, 29 Maret 2017

Manajemen Sriwijaya FC marah

Jumat, 13 Januari 2017 14:27

Ayo berbagi!

Manajemen Sriwijaya FC berang atas kepergian dan kepindahan sejumlah pemainnya ke tim lain lantaran dibajak, mengingat telah membuat kesepakatan pada akhir tahun lalu mengenai skuat tim 2017. 

Sekretaris Tim Sriwijaya FC Achmad Haris di Palembang, Jumat (13/1), mengatakan, salah satu yang membuat manajemen klub marah yakni kepindahan pemain belakang andalan, yakni Ngurah Nanak ke Bali United tanpa ada penjelasan ke klub.

"Memang hak pemain, tapi setidaknya ada pembicaraan terlebih dahulu ke Sriwijaya, apalagi pada akhir tahun lalu sudah ada kesepakatan mengenai perpanjangan kontrak," kata Haris.

Ia mengatakan, pengumuman yang dibuat manajemen Bali United dengan memperkenalkan bek Sriwijaya FC Ngurah Nanak sebagai pemain pada musim 2017 cukup membuat kesal.

Terlebih, pemain asal Bali itu masih terikat kontrak dengan Laskar Wong Kito sampai Maret 2017.

"Walaupun status Nanak sudah bebas transfer, tentu manajemen tidak akan mempermasalahkannya. Apalagi selama ini, Sriwijaya selalu memegang teguh etika transfer pemain," katanya.

Namun, ia melanjutkan, kini Nanak sudah mengumumkan secara resmi akan berseragam Bali United. 

"Apa yang menjadi keputusan pemain asal Bali itu tentunya mengandung konsekuensi," kata dia.

Kepergian Nanak dan TA Musafry ke tim lain membuat manajemen Sriwijaya FC murka, mengingat hampir seluruh pemain masih memiliki kontrak bersama Sriwijaya FC hingga Maret mendatang. 

"Saat ini kami bersama manajemen tengah rapat, namun pasti ada konsekuensi karena semua sudah diatur di kontrak dan mereka pun sudah mengetahuinya," kata dia. (Ant)

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-DeN

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar