Selasa, 12 Desember 2017

PM Turnbull Tolak Undangan Pergantian Tahta Negara Mikro di Australia

Senin, 13 Februari 2017 13:20

(Courtesy: AustraliaPlus) Pangeran Leonard dari Hutt River Principality, sebuah negara mikro yang terletak 500 KM di utara Kota Perth Australia. Dia akan menyerahkan tahtanya ke anaknya Pangeran Graeme. (Courtesy: AustraliaPlus) Pangeran Leonard dari Hutt River Principality, sebuah negara mikro yang terletak 500 KM di utara Kota Perth Australia. Dia akan menyerahkan tahtanya ke anaknya Pangeran Graeme.
Ayo berbagi!

Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull menolah undangan dari sebuah "kerajaan", namun tampaknya tak akan memicu insiden diplomatik. Pasalnya, undangan berasal dari Principality of Hutt River, sebuah negara mikro di Australia Barat yang menganggap dirinya merdeka dan berdaulat.

Pada Sabtu 11 Februari 2017, jauh dari istana Buckingham Palace di Inggris, "Raja" Hutt River bernama "Pangeran" Leonard akan menyerahkan tahtanya kepada anaknya, "Pangeran" Graeme.

Sebelumnya pernah diberitakan bahwa di Australia terdapat negara mikro yang menyatakan diri terpisah dari Australia.

PM Turnbull merupakan satu dari beberapa tamu kehormatan yang diundang. Namun dia menyatakan penyesalan karena tidak bisa datang.

"Terima kasih telah mengundang Perdana Menteri, Yang Mulia Malcolm Turnbull MP, guna menghadiri upacara turun tahta Pangeran Leonard dari Principality of Hutt River," demikian jawaban dari kantor PM Turnbull.

"Sayang sekali, Perdana Menteri tak bisa hadir dalam acara Anda karena terikat acara di parlemen," tambahnya.

Pangeran Leonard kini berusia 92 tahun dan menderita episema.

A statue of Prince Leonard's head in front of a brick shack.
Patung kepala Pangeran Leonard di Hutt River.

ABC News: Eliza Borrello

Setelah hampir lima dekade "bertahta", dia menyatakan pasti "melegakan" untuk bisa menyerahkan kerajaan yang terletak 500 kilometer di utara Kota Perth itu, kepada putranya Pangeran Graeme (59).

"Di usia 92 saya bukanlah orang paling pantas menerima para turis. Saya kira orang-orang lebih mudalah yang lebih pantas," ucapnya.

Mantan petani gandum ini menyatakan memisahkan diri dari Australia di tahun 1970 gara-gara masalah kuota produksi gandum.

"Saya buru-buru ke Perth untuk melihat UU Parlemen, begitu tiba di sana saya tidak menemukannya," katanya.

"Sir Charles Court datang membantu Menteri Pertanian yang menasehati Gubernur. Dia kembali ke parlemen dan mengajukan UU dimana dengan UU ini dia mendapatkan kekuasaan untuk menyita tanah kami. Saya kemudian menerapkan hak-hak internasional kami untuk membentuk pemerintahan sendiri," jelas Pangeran Leonard.

A copy of the declaration of abdication for the Hutt River Principality.
Piagam yang akan ditandatangani hari Sabtu 11 Februari 2017 saat Pangeran Leonard turun tahta.

ABC News: Eliza Borrello

Sejumlah Pertempuran

Dalam rentang 47 tahun sejak itu, Pangeran Leonard menerbitkan mata uangnya sendiri, menyatakan perang dengan Australia dan membentuk Royal College of Advanced Research.

"Saya pernah membentuk organisasi riset di Yordania, melalui perwakilan saya di sana. Pemerintah Australia mengetahuinya dan menekan Pemerintah Yordania," kata ahli fisika otodidak ini.

"Anak saya mendengar bahwa dia akan ditangkap sehingga dia harus melarikan diri. Ini yang menghentikan hal itu," jelasnya.

Pangeran Leonard jarang sekali meninggalkan "kerajaannya" itu, namun mengakui dia "menyelinap" ke kota-kota terdekat yaitu Northampton dan Geraldton untuk perawatan medis.

Dia juga menolak untuk membayar pajak ke Pemerintah Australia.

Pada minggu lalu, kantor pajak Australia (ATO) menerbitkan surat tagihan, yang menyebutkan dia berutang $ 2.600.000 (sekitar Rp. 26 miliar).

Ini merupakan salah satu pertempuran yang akan dihadapi anaknya Graeme saat dia naik tahta.

"Saya akan menghadapinya. Kami akan memasukkan keberatan dan dokumen ke pengadilan pada pertengahan Februari," katanya.

A white and red sign reading 'Border Hutt River Province' stands next to a gravel road under a blue cloudy sky.
Tanda perbatasan negara Hutt River.

ABC News: Eliza Borrello

Sandwich Mentimun

Pangeran Graeme mengatakan dalih utama ATO adalah tidak tertagihnya pajak GST dari para turis yang membeli oleh-oleh di Hutt River.

Kerajaan ini menjual koin, perangko, topi dan lainnya dan pengunjung bahkan bisa mendapatkan paspor yang dicap.

A man stands at a counter posing for a photo with a passport held out on the desk.
Pangeran Graeme menunjukkan passpor Hutt River.

ABC News: Eliza Borrello

Keluarga kerajaan ini mengeluarkan undangan terbuka untuk upacara turun tahta dan siap menyambut sekitar 150 tamu.

Pangeran Graeme masih sibuk memproses undangan ketika wartawan ABC mengunjunginya. Dia menyatakan tidak terkejut dengan penolakan Perdana Menteri untuk hadir.

"Mereka sangat sibuk... Menteri Utama Australia Barat juga sangat sibuk dengan Pemilu negara bagian. Jadi mungkin dia sibuk akhir pekan ini," katanya.

Namun Pangeran Graeme berharap mereka yang belum mengkonfirmasi kehadirannya untuk melakukannya sesegera mungkin, sehingga dia bisa "memastikan persediaan mentimun sandwich cukup."

A sign on the side of a dirt road leaning up against a wire fence showing visiting times at the Principality of Hutt River.
Papan pengumuman mengenai waktu berkunjung di Hutt River.

ABC News: Eliza Borrello

Diterbitkan Pukul 12:00 AEST 10 Februari 2017 oleh Farid M. Ibrahim dari atikel berbahasa Inggris.

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-MiE

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar