Jumat, 21 Juli 2017

Presiden Jokowi tegaskan netralitas dalam Pilkada Serentak 2017

Senin, 13 Februari 2017 20:33

Foto: Istimewa. Foto: Istimewa.
Ayo berbagi!

Presiden Joko Widodo Senin (13/2) siang menerima Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah beserta sejumlah pengurus lainnya di Istana Merdeka, Jakarta. Dalam pertemuan tersebut, sekali lagi Presiden menegaskan netralitas dirinya dalam gelaran Pilkada serentak. Hal tersebut disampaikan langsung oleh Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir, dalam keterangannya usai pertemuan.

"Prinsipnya Bapak Presiden sebagai Kepala Pemerintahan itu menegaskan ulang tentang posisinya yang tetap netral dan objektif dalam Pilkada di mana saja sehingga tidak memihak calon manapun. Artinya tetap menjaga netralitas dan ini positif untuk proses demokrasi di Indonesia," ucap Haedar kepada wartawan.

Persoalan mengenai status hukum Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau yang biasa disapa dengan Ahok tak luput dari pembicaraan kali ini. Menyikapi hal tersebut, Presiden Joko Widodo meminta pandangan dari Mahkamah Agung untuk mencari solusi dalam menyikapi perbedaan tafsir yang terjadi terkait hal tersebut.

"Ini kan banyak tafsir. Bahkan, Pak Presiden sendiri betul-betul memahami, menyadari banyak tafsir itu. Beliau meminta Mendagri untuk minta pandangan resmi dari MA," ujar Haedar.

Dengan adanya pandangan resmi dari Mahkamah Agung, pemerintah kemudian akan melaksanakan putusan tersebut sebagai jalan terbaik. Haedar berpendapat bahwa apa yang ditempuh oleh Presiden merupakan langkah yang elegan.

"Jadi di tengah banyak tafsir tentang aktif dan non-aktif ini, maka jalan terbaik adalah meminta fatwa MA," ucapnya.

Pembukaan Sidang Tanwir Muhammadiyah

Di awal pertemuan, Haedar juga sempat mengundang Presiden Joko Widodo untuk membuka Sidang Tanwir Muhammadiyah se-Indonesia yang akan diselenggarakan di Kota Ambon pada tanggal 24 hingga 26 Februari 2017 mendatang. Presiden sendiri menyambut baik undangan yang diberikan tersebut.

"Alhamdulillah, Insya Allah Bapak Presiden akan hadir dan menyampaikan pidatonya," Haedar menerangkan.

Rencananya, dalam sidang tanwir tersebut, Kepala Negara akan menyampaikan gagasan serta kebijakan strategis tentang ekonomi berkeadilan sosial yang menjadi komitmen pemerintahannya bersama Wakil Presiden Jusuf Kalla. Pemikiran tersebut menurut Haedar sesuai dengan tema yang akan diangkat dalam Sidang Tanwir Muhammadiyah kali ini, yaitu "Kedaulatan dan Keadilan Sosial".

"Ini merupakan gagasan yang sangat membumi, mungkin bisa disebut sebagai 'Jokowinomics'," ucapnya.

Dalam kesempatan tersebut, para anggota PP Muhammadiyah juga menyampaikan rencana Muhammadiyah untuk membangun pusat pendidikan dan kesehatan sebagai bentuk dukungan terhadap pembangunan di Tanah Air.

"Insya Allah kami di sana akan mulai merintis pendirian Universitas Muhammadiyah dan rumah sakit sebagai bagian dari komitmen Muhammadiyah untuk memajukan kehidupan kebangsaan," ungkapnya.

Turut mendampingi Presiden dalam pertemuan ini ialah Menteri Sekretaris Negara Pratikno dan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy yang sekaligus bertindak selaku salah satu pengurus PP Muhammadiyah. Sementara itu, Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir datang dengan didampingi sejumlah pengurus lainnya, yakni Yunahar Ilyas, Dadang Kahmad, Agus Taufiqurrahman, Noorjannah Djohantini, Abdul Mu'ti, Goodwill Zubir, Suyatno, dan Agung Danarto.

Ikuti Twitter @ElshintaDotCom untuk mendapatkan seluruh Informasi terbaru dari Elshinta.
REDAKSI-SiK

Mari Berbagi berita ini!

Info dari Anda

Komentar