MemoRI 29 November

29 November 1971: Awal berdirinya KORPRI

Elshinta
Penulis : Calista Aziza | Editor : Calista Aziza | Sumber : Lansir
29 November 1971: Awal berdirinya KORPRI
Presiden Joko Widodo saat menjadi Inspektur Upacara pada Upacara Hari Ulang Tahun (HUT) ke-46 Korps Pegawai Republik Indonesia (KORPRI), yang digelar di lapangan Silang Monas, Jakarta Pusat, Rabu (29/11/2017).(banjarkota.go.id)

Elshinta.com - Hari ini 51 tahun yang lalu, Korps Pegawai Republik Indonesia atau biasa disebut Korpri dibentuk. Korpri berdiri berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 82 Tahun 1971 tepat tanggal 29 November 1971. Latar belakang penetapan Hari Korpri sudah bermula dari masa penjajahan Belanda.

Hari di mana keluarnya Kepres tersebut kemudian ditetapkan sebagai Hari Korpri. Korps Pegawai Republik Indonesia dibentuk untuk menyatukan semua pegawai di instansi dan perusahaan milik pemerintah.

Para abdi negara ini terkotak-kotak dalam beberapa kolompok. Hal ini tak lepas dari sistem yang ditinggalkan Kolonial Belanda.  Pada masa penjajahan kolonial Belanda, banyak pegawai pemerintah Hindia Belanda, yang berasal dari kaum bumi putera.

Kedudukan pegawai mayoritas merupakan pegawai kasar atau kelas bawah, karena pengadaannya didasarkan atas kebutuhan penjajah semata. Perang Dunia II pecah. Pada saat beralihnya kekuasaan Belanda kepada Jepang, secara otomatis seluruh pegawai pemerintah eks Hindia Belanda dipekerjakan oleh pemerintah Jepang sebagai pegawai pemerintah.

Baca juga Berdirinya KORPRI

Setelah Jepang menyerah kepada Sekutu. Bangsa Indonesia memproklamasikan kemerdekaan pada tanggal 17 Agustus 1945. Pada saat berdirinya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) ini seluruh pegawai pemerintah Jepang secara otomatis dijadikan pegawai pemerintah Indonesia. 

Pada tanggal 27 Desember 1949 Belanda mengakui kedaulatan RI, pegawai NKRI terbagi menjadi tiga kelompok besar, pertama Pegawai Republik Indonesia yang berada di wilayah kekuasaan RI.

Kedua, pegawai RI yang berada di daerah yang diduduki Belanda (non kolaborator) dan ketiga, pegawai pemerintah yang bersedia bekerja sama dengan Belanda (kolaborator). Setelah pengakuan kedaulatan RI tanggal 27 Desember 1949, seluruh pegawai RI, pegawai RI non-Kolaborator, dan pegawai pemerintah Belanda dijadikan pegawai Republik Indonesia Serikat (RIS).

Era RIS, atau yang lebih dikenal dengan era pemerintahan parlementer diwarnai oleh jatuh bangunnya kabinet. Sistem ketatanegaraan menganut sistem multi partai. 

Para politisi, tokoh partai mengganti dan memegang kendali pemerintahan, hingga memimpin berbagai departemen yang sekaligus menyeleksi pegawai negeri. 

Sehingga warna departemen sangat ditentukan oleh partai yang berkuasa saat itu. Dominasi partai dalam pemerintahan terbukti mengganggu pelayanan publik. PNS yang seharusnya berfungsi melayani masyarakat (publik) dan negara menjadi alat politik partai. PNS pun menjadi terkotak-kotak.

Prinsip penilaian prestasi atau karir pegawai negeri yang fair dan sehat hampir diabaikan. Kenaikan pangkat PNS misalnya dimungkinkan karena adanya loyalitas kepada partai atau pimpinan departemennya. Afiliasi pegawai pemerintah sangat kental diwarnai dari partai mana ia berasal.

Kondisi ini terus berlangsung hingga dikeluarkannya Dekrit Presiden 5 Juli 1959. Dengan Dekrit Presiden ini sistem ketatanegaraan kembali ke sistem Presidensiil berdasar UUD 1945. Akan tetapi dalam praktek kekuasaan Presiden sebagai kepala negara dan kepala pemerintahan sangatlah besar.

Era ini lebih dikenal dengan masa Demokrasi Terpimpin, sistem politik dan sistem ketatanegaraan diwarnai oleh kebijakan Nasakom (Nasionalisme, Agama dan Komunisme).

Dalam kondisi seperti ini, muncul berbagai upaya agar pegawai negeri netral dari kekuasaan partai-partai yang berkuasa. Sistem pemerintahan demokrasi parlementer berakhir dengan meletusnya peristiwa G-30S. Pegawai pemerintah banyak yang terafiliasi dengan PKI. Banyak dari mereka berakhir di tahanan dan dicap sebagai tapol.

Pada awal era Orde Baru dilaksanakan penataan kembali pegawai negeri dengan munculnya Keppres RI Nomor 82 Tahun 1971 tentang Korps Pegawai Republik Indonesia (Korpri).

Berdasarkan Kepres yang bertanggal 29 November 1971 itu, Korpri adalah merupakan satu-satunya wadah untuk menghimpun dan membina seluruh pegawai RI di luar kedinasan.

Sumber: kompas.com

DISCLAIMER: Komentar yang tampil sepenuhnya menjadi tanggungjawab pengirim, dan bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi Elshinta.com. Redaksi berhak menghapus dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.

Baca Juga

 
Menparekraf ajak negara di ASEAN perkuat kolaborasi bangkitkan ekonomi
Sabtu, 04 Februari 2023 - 12:11 WIB

Menparekraf ajak negara di ASEAN perkuat kolaborasi bangkitkan ekonomi

Elshinta.com, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno pada pembukaan ASEAN Tourism Forum...
Gunung Kerinci erupsi durasi hingga satu jam lebih
Sabtu, 04 Februari 2023 - 11:59 WIB

Gunung Kerinci erupsi durasi hingga satu jam lebih

Elshinta.com, Gunung Kerinci mengalami erupsi pada pukul 06.46 WIB dengan durasi mencapai satu jam 4...
Mengatasi ketertinggalan konektivitas transportasi publik
Sabtu, 04 Februari 2023 - 11:11 WIB

Mengatasi ketertinggalan konektivitas transportasi publik

Elshinta.com, Jagat media sosial baru-baru ini diramaikan oleh kritikan warganet (netizen) dan seju...
Puluhan rumah warga Oesao Kabupaten Kupang terendam banjir
Sabtu, 04 Februari 2023 - 10:31 WIB

Puluhan rumah warga Oesao Kabupaten Kupang terendam banjir

Elshinta.com, Puluhan rumah warga di Kelurahan Oesao, Kecamatan Kupang Timur Kabupaten Kupang Provin...
Walang baca diharapkan lahirkan SDM unggul di Maluku
Sabtu, 04 Februari 2023 - 10:15 WIB

Walang baca diharapkan lahirkan SDM unggul di Maluku

Elshinta.com, Keberadaan walang baca di Kampung Mahia, Ambon, Maluku diharapkan dapat menghasilkan s...
Gunung Kerinci kembali erupsi arah abu condong ke timur dan tenggara
Sabtu, 04 Februari 2023 - 09:45 WIB

Gunung Kerinci kembali erupsi arah abu condong ke timur dan tenggara

Elshinta.com, Pos Pengamatan Gunung api Kerinci melaporkan gunung yang berada di perbatasan Jambi da...
BPBD imbau warga waspadai potensi hujan deras angin kencang
Sabtu, 04 Februari 2023 - 09:31 WIB

BPBD imbau warga waspadai potensi hujan deras angin kencang

Elshinta.com, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Sukabumi mengimbau kepada seluruh warg...
Kota besar di Indonesia berpeluang hujan ringan hingga sedang
Sabtu, 04 Februari 2023 - 08:45 WIB

Kota besar di Indonesia berpeluang hujan ringan hingga sedang

Elshinta.com, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memprakirakan mayoritas kota besa...
Tiga Desa di Sumbawa terendam banjir bandang
Sabtu, 04 Februari 2023 - 05:35 WIB

Tiga Desa di Sumbawa terendam banjir bandang

Elshinta.com, Hujan lebat dengan intensitas tinggi mengakibatkan puluhan rumah warga di tiga desa di...
Wamenparekraf tinjau fasilitas penginapan di Yogyakarta
Sabtu, 04 Februari 2023 - 05:19 WIB

Wamenparekraf tinjau fasilitas penginapan di Yogyakarta

Elshinta.com, Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Wakil Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi...

InfodariAnda (IdA)